Lari, Jalan, Sepeda, Ini Cerita Saya

Di bangku sekolah, olahraga adalah mata pelajaran penuh dilema, mata pelajaran yang saya senangi sekaligus saya benci. Senang jika olahraganya permainan, sebel jika olahraganya atletik. Karena ga bisa. Hahaha..

Nah, ada sebuah hal unik yang jika saya pikir-pikir lagi sekarang akan membuat saya nyeletuk “kok bisa ya?”.

Jadi, ketika SMA, guru olahraga saya kadang-kadang mengadakan ujian beep test. Bleep test adalah sebuah tes lari. Caranya, akan diputar sebuah kaset yang isinya cuma bunyi “beep” dan ada level-levelnya. Dimulai dari level 1.1, kemudian 1.2, dst. Dilanjut dengan level 2.1, dst, sampai yang tertinggi level 12-an kalau tidak salah. Di setiap level, peserta tes harus lari bolak balik disesuaikan dengan bunyi “beep” itu, dan semakin tinggi level maka peserta harus lari lebih cepat. Kalau sudah capek dan ga bisa menyamakan tempo ya otomatis tereliminasi. Duh, ribet banget ya penjelasan saya. Gampangnya lihat di video berikut deh:

https://www.youtube.com/watch?v=lroAhVO83iI

Jaman sekolah, kalo udah tes begini, aduuhh, paling males deh, karena saya paling kuat cuma sampai level 4-an. Saat itu murid yang bisa mencapai level tertinggi di kelas saya adalah seorang cewek, dia bisa sampai level 12-an. Wow!

Long story short, saya tidak suka bleep test ini, tapi saya suka nontoninnya sih. Hahaha.. Menginjak kuliah, saya tidak bertemu lagi dengan tes ini. Tenteram damai lah. Sampai tiba semester delapan, saat menyusun skripsi. Demi menyesuaikan dengan bidang keahlian dosen pembimbing, saya pun mengambil tema kebugaran pada anak. And guess what, saya menggunakan bleep test sebagai alat ukurnya. Wkwk..

Awalnya saya sama sekali tidak terpikir bahwa tema tersebut akan mengantarkan saya pada bleep test, karena saya memilih tes lain untuk digunakan. Namun setelah dipilah-pilah, ternyata bleep test adalah cara ukur yang paling simpel dan cukup akurat. Jadilah saya memilih bleep test.

Memang sih, bukan saya yang dites, saya mengetes anak-anak SD, subjek penelitian saya saat itu. Tapi tetap saja, beberapa kali saya harus ikutan lari demi memberi contoh yang benar pada mereka. Terlebih, ketika itu saya juga mengambil subjek penelitian anak-anak dengan retardasi mental ringan dan sedang. Sehingga saya harus ekstra memberi contoh, bahkan ikut berlari bersama mereka. Ffiuhhh…

Kalau dipikir-pikir lagi, kok bisa ya saya akhirnya memakai tes yang dulu saya tidak suka? Mungkinkah ini takdir? Walaupun benci tapi tetap bertemu jua. Wkwk..

Lain lari lain jalan kaki. Saya (dulu) adalah penggemar jalan kaki. Ketika jarak kantor dan rumah hanya sekitar enam kilometer, saya tak jarang berjalan kaki di setengah jalannya. Saking senangnya jalan kaki, bahkan jika saya naik bus pun saya akan turun kira-kira satu kilometer sebelum sampai kantor supaya bisa jalan kaki. Apalagi kalau ternyata memang macet, wah, asik, jalan kaki aja. Ditambah kalau misal hujan, beuh, adem-adem gitu. Palingan siy jalanan jadi licin, becek, harus ekstra hati-hati melangkah, dan baju kotor-kotor dikit.

Selain jalan kaki dan lari, saya juga ada cerita tentang bersepeda. Sedikit tentang sepedaan sudah pernah saya tuliskan, kali ini saya ingin cerita tentang pengalaman lucu saat main sepeda.

Waktu kecil, kira-kira kelas tiga SD (lupa juga tepatnya), saya lagi sering-seringnya main ke rumah teman yang memelihara anjing. Tak hanya teman saya, tetangganya pun ada yang punya anjing. Nah, udah kebaca kan kemana arahnya nih. Jadi suatu hari saya dan teman saya itu iseng-iseng balapan sepeda di jalanan komplek rumahnya. Sebelum mulai saya udah was-was karena ada anjing di sekitar situ. Tapi saya pikir, ga apa-apa lah. Eh, mimpi buruk menjadi nyata. Baru juga mulai balapan, si anjing ikutan balapan ngejar-ngejar. Waduh, langsung panik lah saya. Apalagi di depan ada tikungan, dan setelah tikungan ada kali, saya udah ga konsen mengarahkan sepeda. Akhirnya, di tengah kemelut antara takut nyebur kali atau digigit anjing, saya malah nyusruk ke semak-semak di pinggir tikungan. Sakitnya ga perlu ditanya lagi. Tapi untungnya si anjing berhenti ngejar.

Well, intinya, baik lari, jalan, dan sepedaan, memang membuat badan terasa lebih fit, lebih bugar. Saya sih ngerasanya gitu. Jadi kalo badan mulai berasa cepat capek, napas kok cepet, saya mulai sering jalan kaki atau lari. Asal sesuai porsi lho ya.. Tapi kalo sekarang, penasaran mau cobain olahraga yang ngga terlalu nguras tenaga, memanah gitu misalnya. Semoga kapan-kapan bisa nyoba.

7 Replies to “Lari, Jalan, Sepeda, Ini Cerita Saya”

  1. Hehehe lucu juga ya mbak kali ingat cerita lucu jaman dulu. Aku juga pernah dikejar anjing, tapi nggak sampe nyungsep ke semak2..hehe.

    1. Iyaa..klo inget tingkah jaman kecil jd bkin geleng2 kepala..klo anakku kyk gt kali aku dh ngamuk2🤣

Monggo Komentar